Sunday, April 08, 2007

Melatah!

Ni bukan pasal makcik-makcik tapi masyarakat kita secara keseluruhannya

I
Tak berapa lama dulu beredar e-mail (macam biasa) mengenai iklan DiGi. Khabarnya lagu ‘I Will Follow Him’ yang diguna iklan tersebut lagu gereja! ‘Him’ yang dimaksudkan adalah ‘Jesus’ jadi boleh rosak akidah (tengok iklan aje pun boleh rosak ke?) dan itu ‘strategi musuh untuk memusnahkan Islam’. Tapi check punya check (kat http://suratdalambotol.blogspot.com/ ada lebih maklumat) ni lagu lama. ‘Him’ yang dimaksudkan tak lebih dari sang kekasih@ buah hati @ lover..aka ni lagu cinta! Aku rasa lagu ni jadi ‘lagu gereja’ sebab ada dalam filem Sister Act yang di’gospel’kan. Baru la kat situ jadi lagu gereja. Itu pun setakat konteks filem tu aje la. Jadi ianya bukan lagu gereja pada pandangan aku. Lagipun, katakan la Yusuf Islam@Cat Stevens nyanyikan balik lagu tu dan ‘Him’ yang dimaksudkan adalah Nabi Muhammad SAW, adakah kita nak melatah juga dan katakan tu asalnya lagu gereja juga dan tak boleh didengar? Camne?

II
Sebut pasal melatah ni juga, aku teringat pada World Cup 2006 dan juga 2002. Diedarkan gambar bolasepak yang dihiasi bendera Negara-negara peserta, termasuk Arab Saudi. Maka berkokok dan berkicau la pelatah-pelatah ni di talian-talian e-mail mengatakan ‘musuh menghina Islam’, ‘Kurang Ajar’ dan sebagainya. Ya, sekali tengok memang begitu. Tapi adakah kita terfikir bahawa ‘souvenir’ begitu dibuat secara ‘cetak rompak’ (sebab tak ambil lesen dari FIFA) dan bagi pembuat barangan tersebut kalimah La Ilaha Illallah Muhammadur Rasulullah, gambar pedang dan tanah hijau hanyalah bendera sebuah negara Arab? Dan, sebab mereka bukan pemeluk agama Islam mereka tak tahu kesucian kalimah tersebut? Apa yang boleh dibuat ialah menasihatkan pekedai yang ada stok barangan tersebut supaya menarik semula penjualan kerana sensitiviti masyarakat, itu sahaja. Ini abis penuh mailbox aku! Juga, kalau itu ‘agenda musuh’ kenapa official (dan unofficial yang dari Barat) souvenir tak dicop Kalimah Syahadat tersebut, hanya sekadar warna-warna hijau putih atau lambang kerajaan Arab Saudi (pokok kurma dan pedang bersilang)? Sedangkan Barat ‘musuh’??

III
Akhirnya. Aku teringat masa Gulf War I / Operation Desert Shield/Desert Storm. Ramaila orang-orang yang menjerit-jerit menyokong kuat Saddam Hussein yang nak mempertahankan Islam (tapi tang Saddam attack Kuwait dulu depa tak terpikir!). Selain termakan propaganda Iraq, aku ingat depa ni pun terpesona tengok kalimah Allahuakbar yang berada di celah-celah bintang hijau bendera tersebut. Aku rasa depa ni tengok yang Saddam Arab dan bendera dia ada Allahuakbar maka dia ni pejuang Islam tulen la. Tapi agak-agaknya depa ni perasan tak sebelum Ogos 1990, bendera Iraq hanyalah garisan merah, putih dan hitam serta dua bintang hijau – tiada kalimah ‘Allahuakbar’. Bagi aku Saddam Hussein hanya memanipulasi orang-orang Islam lain untuk kepentingan diri sendiri. Dan sekarang kerajaan sedia ada mengekalkan kalimah tersebut sedangkan umum mengatakan mereka hanyalah boneka US. Jadi, macamana sekarang?

Opocot! *&%$#@!

4 comments:

sevven said...

and they say ignorance is bliss...

Hasrul Halid said...

opocot..! oh David Beckam makan bola (iklan.. iklan..)!

kurekuredalamperahu said...

ya! org kite memang sungguh cepat melatah.

eventhough sekarang ni kite kena tgk setiap benda yang hendak dibeli WAJIB tertera perkataan HALAL. tapi, perlu ke nak tgk logo HALAL pada kasut, beg tangan dan pakaian?

sesungguhnya kerajaan kita perlu lebih peka dengan segala keperluan yang membabitkan BABI..tul x?

sharzefarish said...

this one matches my main interest lah.. pasal orang kita yang mentaliti ada sikit sempitttt...