Tuesday, February 06, 2007

"Brand Power"

Kalau kita tengok, jenama sesuatu barangan mampu mengikat pengguna untuk terus menggunakannya (selain sebab kualiti atau after sales service). Macam aku, dari dulu sampai sekarang kalau aku nak cari sistem bunyi-bunyian mesti aku nak cari Sony. Dan beberapa jenama pula dah jadi "nama" untuk sesuatu barang tu, terutama di kalangan orang Malaysia (Melayu le terutamanya). Conrohnya, semua ubat gigi adalah "Colgate", semua filem adalah "Kodak" manakala semua personal stereo adalah "Walkman"!

Sebut pasal kuasa jenama ni aku teringat kat jiran kita, Indonesia. Tak berapa lama dulu (sampai sekarang kot) kecoh kat sana pasal majalah Playboy versi Indonesia. Dari yang aku baca kat internet dan akhbar, Playboy Indonesia tak sama dengan Playboy ‚biasa’ sebab tak ada gambar pompuan pakai birthday suit, setakat pompuan miskin (sebab tak cukup kain, dapat tutup bahagian yang paling strategik aje...*ehmmmm*). Kalau tak salah aku, majalah gambar pompuan miskin ni banyak kat Indonesia, even website porn yang based kat Indon pun ada jugak (Oh, jangan tanya aku macamana aku tahu kat Indonesia ada benda-benda macam tu!) Tapi yang herannya, takde pulak dengar bantahan dan demonstrasi dibuat ke atas majalah2 lain dengan website2 tu. Tapi bila Playboy masuk...pehhh gila2 punya demonstrasi sampai penerbit dan model dia kena panggil pelacur dan dikutuk semoga "anak dia kena rogol" oleh orang ramai! Gitu la hebatnya jenama dari isi sebenar....dan kalau tak salah aku juga kedai pakaian jenama Playboy pun turut diprotes...pernah dengar orang protes kedai baju?

1 comment:

blackpurple said...

Macam maggi juga la...

Kat Malaysia walaupun belum ada Playboy tapi 'sepupu sepapatnya' macam Mangga tu pun kira ada bau-bau bacang Playboy juga...