Thursday, December 14, 2006

Cerita 'Tak Best' Pemandu Veteran

I

Cerita ni masa raya, aku dari rumah mak aku nak ke rumah family wife aku. Jalan nak masuk taman perumahan tu lalu depan hypermarket Fajar dan sebab masalah lalulintas, MPBP dah ubah jalan tu jadi ‘partial’ jalan sehala. Maknanya, kereta dari Fajar hanya boleh ke kiri sahaja dan bukan kekanan. Tak jauh dari exit Fajar tu dalam 35-50m, jalan masih dua hala (untuk kenderaan yang keluar dari Summit Parade). Maknanya potensi untuk orang mencilok langgar one way amat la tinggi. Aku sendiri dah berapa kali hon mangkuk2 bawak motor yang selamba langgar one way tu. OK, untuk kejadian yang ni, sebab one way, aku guna lane kanan (sebab nanti nak masuk kanan la!). Sampai kat simpang Fajar tu, ada satu Nissan 120Y keluar – ke kanan. Aku pun apa lagi, tekan hon la! Apek kat dalam Nissan tu tunjuk yang maksudnya ‘Lu guna jalan wa!’. Aku naik hangin la…langsung aku tunjuk…dengan jari hantu aku, signboard ‘Jalan Sehala’ yang betul2 dapat dilihat dengan jelas oleh apek tadi. Dan dengan muka se’eh, apek tu angkat tangan mintak maap…nasib baik dia buat camtu. Kalau dia tunjuk kiasu dia lagi aku tak tahu le nak cakap apa…

II

Ni minggu lepas pulak, aku tengah dalam circuit roundabout depan UUM, ada kereta dari arah Kuala Nerang yang selamba rock aje masuk dalam circuit sampai aku tekan hon sepanjang tidak, bini aku sampai terjerit. Aku terus naik darah terus hambat Waja tu. Bila dah bersaing dengan dia, aku terus tengok siapa….apek tua lagi! Kali ni aku tunjuk penumbuk aku kat dia. Dia? Buat keringg aje. Memang cilako!

Nasib baik aku tak masuk Arqam..kalau aku masuk aku dapat power tu…tunjuk aje, kereta tu masuk gaung! Kakakakaka.

III

Yang ni pulak semalam. Aku pergi pejabat KWSP Alor Setar, nak draw duit beli rumah. Parking biasa la, penuh. Aku nampak ada kereta nak keluar – sebab dah terlambat sikit, aku tunggu ke depan la. Aku siap bagi signal, gear pun aku dah masuk reverse (tanda aku nak masuk slot yang kosong nanti). Elok je Beamer tu keluar, terus aje satu Corolla lama ni masuk. Aku panas la apa lagi. Tengok2 orang tua, ada dalam 45-50 tahun. Aku rasa ‘enough is enough’ jadi aku cakap la…kira cara baik jugak: “Sampai hati pakcik, saya dah tunggu ni pakcik masuk aje?” Tapi, tanpa nak mintak maaf atau bagi penjelasan, pakcik tu buat muka kering aje, muka blur, terus belah! Aku makin panas la…budi bahasa, hormat orang be damned! Aku terus dengan suara tinggi sound pakcik tu (aku masih pakai akal, takde la nak maki, tapi still naik angin) dan still pakcik tu buat muka poyo dia. Wife aku pun sama naik angin sampai dia suruh aku calarkan kereta orang tua tu. Last sekali bila dah park, aku buat memo kat kereta tu “Nama aje pakai kopiah, lambang Islam la konon tapi perangai macam kapiaq l*****t!’

Apa salahnya pakcik tu mintak maaf? Apa, orang muda sahaja kena minta maaf kat orang tua? Aku rasa kalau dia minta maaf walaupun dengan alasan paling bodoh dalam dunia pun, rasa aku, sejuk jugak hati aku ni...

6 comments:

winterbride said...

hehehehe.. sabor ajerlah.. tapi kalau aku - tang citer ke tiga tuh - memang aku parking jer belakang kete pakcik tuh... nasib aarrr..

nieys said...

oh.. masalah di jalanraya memang selalu menyakitkan hati!

Pakcik MMA said...

tq sbb drop ur comment and linkkan my blog. i pun dah linkkan gak ur blog :D

Anonymous said...

bang tumpang iklan bang,
http://masukbarisan.blogspot.com

blackpurple said...

Cuma setahun sekali lalu BP...haha

Itu la yg selalu aku cakap, kalau orang tua yang buat macam tu...entah lah....

JBM8141 said...

sumbat je ekzos dia dgn pisang. cam eddie murphy buat dalam beverly hills cop.